Kamis, 02 Februari 2017

Baca Buku, Cara Terbaik Mengurangi Rutinitas


Tiap kali ngeliat tumpukan buku sebanyak itu (kurang lebih, karena masih banyak tumpukan buku lain disebelahnya), kadang saya suka nanya sendiri dalam hati. Kok bisa ya, buku sebanyak itu saya beli/saya dapat dan saya baca sendiri sampai kelar? haha...  bukannya apa-apa lho, kalau untuk anda yang hobby baca buku, mungkin 10 tumpuk buku setinggi itu, bisa anda baca kelar hanya dalam hitungan minggu atau bahkan hari. Tapi untuk saya yang sedari dulu nggak gitu suka baca buku, jujur aja, bisa ngelarin 1 buku 200 halaman dalam waktu 1 bulan aja udah mukjizat banget wkwkwkwk...

Malah waktu masih sekolah dulu tiap kali ada test hafalan, saking malesnya saya baca buku, isi buku yang mesti dihafal biasanya malah saya salin ulang dibuku tulis, supaya bisa saya ingat tanpa perlu saya baca dan hafalin berulang-ulang. Pas kuliah? yo sami mawon... lebih parah malah, dosennya nyuruh bawa 2 buku fundamental yang beratnya kalau ditotal hampir 3KG, mahasiswanya malah jeprat-jepret isi buku yang besok dibahas, terus pura-pura lupa bawa buku, sambil nimbrung liat materi ke bangku sebelah dan buka galeri jepretan hehe... #JanganDiContohYaAdik-adik

Lha terus sadar-sadar mulai suka baca kapan kang?

Pas kelar baca buku ke-6 & 7 dari tumpukan buku paling bawah kalo saya nggak salah inget. Yap, yang judulnya Have You Meet My Tissa? sama I can (not) hear. Dan kalo anda nanya kenapa akhirnya 2 buku itu bisa saya baca? Untuk buku pertama: Have You Meet My Tissa?, kebetulan penulisnya jadi salah satu pembicara di event ON|OFF (dulunya Pesta Blogger) sekitar tahun 2011 lalu #IyaUdahLama dan entah kenapa begitu selesai denger non Tasya nyeritain sedikit tentang isi buku ini. Sambil ngucek-ngucek mata yang sempet kelilipan saya langsung jalan ke boot Nulisbuku, untuk ngambil buku ini karena pengen baca kisah lengkapnya. Monggo baca sendiri aja lah kalau penasaran. Dan untuk buku kedua: I can (not) hear, jujur aja saya dapat gratis dari acara KickAndy, karena kebetulan sang penulis beserta anak kandung yang diceritakannya di buku itu jadi salah satu bintang tamu diacara tersebut, dan buku ini jadi semacam buah tangan untuk para penonton #Yeay

Kurang lebih, 2 buku itu yang akhirnya sukses ngebuat saya suka untuk baca buku, terutama genre Slice of life, baik itu fiksi ataupun non fiksi. Dan kalau ditanya senikmat apa rasanya baca buku? I don't know, just different atmosphere yang lebih greget mungkin kalau dibandingin sama nonton film hehe...  soalnya ketika baca buku, jujur aja, saya bisa lebih bebas berimajinasi tentang isi buku yang lagi saya baca, dan yang paling penting banyak banget cerita inspiratif dan pelajaran hidup yang mungkin akan kelewat gitu aja andai saya nggak baca buku-buku itu. 

Itu kenapa, ketika orang lain nganggap rutinitas yang satu ini cuma buang-buang waktu, saya lebih suka nganggap rutinitas baru saya ini sebagai cara saya untuk ngurangin rutinitas yang agak kurang penting. Dan tempat paling favorit saya untuk baca buku, ada didepan kamar saya sendiri, tepatnya dilantai 2 balkon rumah saya. Tempat dimana saya bisa baca buku sambil dengerin musik pake earphone dan sesekali nyeruput segelas adukan sempurna Teh SariWangi. 



Oiya, selain karena 2 buku itu, harus saya akui juga kalo kesukaan saya untuk baca buku salah satunya juga karena hobby ngeblog saya ini. Soalnya dulu begitu kelar mosting, biasanya gantian saya yang baca tulisan temen-temen blog saya yang luar biasa keren-keren itu, dan begitu juga sebaliknya mereka gantian baca tulisan saya yang masih tetep serabutan sampai detik ini.

So, sampai kapanpun 2 hal ini (ngeblog dan baca buku), mungkin nggak akan saya hapus dari daftar kebiasaan rutin saya hehe...  

Btw, kalo ada cerita inspiratif dari buku lain yang belum sempet saya baca, boleh dong bukunya dipinjemin atau dikasih gratis ke saya, beneran deh saya nggak bakal nolak hehe...

 


Terakhir sebelum berkomentar, coba untuk dengarkan dan mengerti ~ MariBicara SariWangi
 
Sedang Memuat...

0 komentar:

Poskan Komentar

Connected with Me