Senin, 08 Februari 2016

Harga Sebuah ILMU


Ilustrasi:

Ceritanya, ada 2 lapak online yang "keliatannya" sama-sama ngejual jasa yang sama, yaitu Jasa Pembuatan website e-Commerce. Nah, bedanya lapak A ngejual jasa pembuatan website e-Commerce dengan harga yang sangat-sangat murah yaitu hanya dengan 500ribu anda udah bisa dapet sebuah website e-Commerce + TLD (Nama domain), bahkan waktu pengerjaannya juga cukup singkat, nggak ada sehari kelar, misalnya. Sementara lapak B ngejual jasa pembuatan website e-Commerce juga tapi dengan harga yang menurut orang awam sangat-sangat nggak masuk akal atau bisa dibilang agak gendeng, yaitu 40 juta untuk sebuah website, belum termasuk biaya domain dan hosting + waktu pengerjaan yang juga lumayan lama, misalnya 1 tahun. 

Yang jadi pertanyaan, kenapa Lapak A bisa ngejual jasanya dengan begitu murah, sedangkan Lapak B justru ngejual jasanya dengan sangat mahal. Padahal sebagai orang awam kita taunya yang mereka jual itu "Jasanya sama", sama-sama pembuatan website e-Commerce, bener nggak? hehe... 

Lebih jauh lagi, yang mau saya tanya sebenernya gini, kenapa sebuah "ILMU" bisa berharga sedemikian mahal? 

Coba kita bahas satu-satu... 

Mulai dari Ilustrasinya dulu deh ya hehe... 

Sebenernya ilustrasi diatas itu bukan fiktif, alias emang beneran pernah saya jumpai. Nah, terus kenapa harganya bisa sejauh langit dari bumi gitu? 

Karena jasa yang mereka jual itu BEDA, dan hanya keliatannya aja SAMA

Maksudnya kang?  Gini,

Lapak A, bisa ngejual jasa pembuatan website e-Commerce dengan harga murah, karena dia hanya sekedar jual jasa Installasi CMS, entah dia mau make Drupal kek, Wordpress + Plugin kek, Magento kek, OpenCart kek, ujung-ujungnya yang penting jadi "Toko Online" aja. 

Sementara Lapak B, bisa ngejual jasa pembuatan website e-Commerce dengan harga yang luarrr biasaaa mahal menurut awam (biarpun menurut saya standart dan masih terlalu murah), karena yang dia jual ya emang Jasa ngoding website itu dari awal, entah dia pake Framework atau apapun. 

Hasil akhirnya, bisa jadi hampir mirip secara interface, tapi untuk masalah security, dll pasti beda... istilahnya ada harga pasti ada kualitas hehe... 

Nah balik lagi ke pertanyaan utama saya tadi, kenapa sebuah "ILMU" bisa berharga sedemikian mahal?  

Kalo buat saya pribadi sih, karena proses belajarnya yang nggak sebentar, dan cara dapet ilmu itu yang mungkin juga nggak "Gratis" alias emang mahal, atau kalau pun bisa dapet ilmu dasarnya secara Gratis, untuk ngembanginnya pasti susah dan butuh waktu lumayan lama kan :) Btw, kalo penasaran sama gaji dari Jobdesk tertentu, diperusahaan tertentu, anda bisa iseng ngecek datanya melalui situs berikut ini: http://www.qerja.com/ 

Dan sebagai orang yang masih suka belajar, saya akuin untuk bisa dapet sebuah materi yang saya mau tau aja saya mesti ngerogoh kocek agak dalam, biarpun buat saya masih cukup Worth It, ketimbang saya belajar otodidak nyari source kemana-mana yang urutannya nggak nentu haha... cuma bagusnya sekarang udah lumayan banyak pihak-pihak yang care sama masalah pendidikan, jadi makin banyak juga MOOCs gratisan yang bisa kita manfaatin untuk nimba ilmu, paling ujung-ujungnya cuma sertifikatnya aja yang bayar haha... toh kita cuma butuh ilmunya, nggak perlu diambil juga lah sertifikatnya :)

Tapi biarpun harga sebuah ilmu itu MAHAL untuk dimilikin, sebisa mungkin kalo saya yang punya ilmu itu, saya nggak mau bikin harga sebuah ilmu menjadi MAHAL juga untuk dibagikan :) 

Bahkan kemaren saya cuma ngejual akun kursus PluralSight saya seharga 150k, sampe yang mau beli nanya ulang-ulang mas ini bukan hasil hacking kan? kok bisa murah banget? hahaha... lha ya buat saya jual mahal-mahal kan itu bekas pake bukan baru hehe... kalo ilmunya saya udah dapet ya udah, kapan-kapan butuh beli lagi hihi.... saya malah dapet doa sukses selalu kan ujung-ujunge dari yang beli karena dia ngerasa kebantu bisa belajar murah dari situs sekelas PluralSight :) Lha coba sampean bayangin mahalan akunnya apa doa yang bener ikhlas kaya gitu? hehe...

Btw, kalo ada waktu pasti saya share ulang materi yang saya dapet, disalah satu blog yang saya punya (bukan disini tapi ya, mungkin di DJ Note tapi mau saya rapihin dulu hehe)... 

Intinya saya ulang lagi ya, sebuah ilmu boleh mahal untuk anda milikin, tapi jangan buat ilmu itu mahal untuk anda bagiin ke orang lain. Beneran ilmu tuh gak bakal ada habisnya untuk dibagiin :)

Sedang Memuat...

1 komentar:

  1. susah tidur jadinya jalan2,, dari dj site kok bisa nyasar sampe sini ya?? hehehe

    wuiih dah lama ga baca tulisan mu, kok tambah dewasa* ya kata demi katanya? pangling aku,, tulisan ku malah balik lagi jadi bayi gegara jarang diasah karena sibuk jadi editor tulisan orang,,hahahha

    Tapi aku setuju,, ilmu itu sangat mahal, dan ilmu yang paling berharga adalah pengalaman,, :)

    BalasHapus

Connected with Me